FIFA Piala Dunia

December 14, 2022

Semifinal Piala Dunia FIFA 2022 - Prancis vs Maroko

Rizki Wahyudi
WriterRizki WahyudiWriter
ResearcherMatteo BianchiResearcher

Semifinal Piala Dunia FIFA 2022 berlanjut Rabu ini di Stadion Al Bayt dengan pertandingan yang hanya sedikit dari kita yang pernah membayangkan untuk melihatnya pada tahap ini, saat juara kembali Prancis berhadapan dengan wahyu turnamen - Maroko.

Semifinal Piala Dunia FIFA 2022 - Prancis vs Maroko

Mengadu salah satu pelanggaran terbaik di dunia melawan pertahanan paling tidak biasa yang pernah dilihat turnamen sejauh ini, percikan api pasti akan terbang saat tim Prancis berusaha untuk mencapai final Piala Dunia kedua berturut-turut, sementara Maroko bersaing untuk melanjutkan perjalanan bersejarah mereka. semua jalan menuju kemuliaan.

Underdog atau pembunuh raksasa?

Ada sangat sedikit orang di luar sana yang dapat dengan jujur mengklaim Prancis vs Maroko di braket Piala Dunia mereka sejak sebelum turnamen dimulai. 

Maroko tidak hanya tiba di Qatar sebagai satu-satunya tim nasional peringkat 22 terbaik di Dunia - dengan peluang 250,00 untuk memenangkan turnamen - tetapi mereka juga ditarik ke dalam salah satu grup tersulit di seluruh kompetisi. Berisi Kroasia, semifinalis kejutan lainnya, dan Belgia - peringkat # 2 dunia pada saat itu - tampaknya tidak banyak jalan bagi Maroko untuk melewati babak penyisihan grup.

Namun, tim Afrika utara tampil mengesankan di pertandingan pertama mereka, di mana mereka menahan Kroasia dengan hasil imbang nihil berkat tampilan pertahanan yang mengesankan. Mereka kemudian akan memberikan kekecewaan besar saat mereka membongkar tim Belgia yang sudah tua 2 - 0, kemudian mengamankan tempat pertama di grup mereka melawan Kanada.

Jika turnamen mereka berakhir di sana, itu akan menjadi perjalanan yang mengesankan bagi tim Maroko. Namun, mereka masih jauh dari selesai.

Menghadapi tim Spanyol yang datang dengan harapan besar untuk lari dalam, Maroko berhasil menahan mereka selama 120 menit, maju setelah penampilan penalti yang mengesankan.

Setelah menyingkirkan Spanyol, Maroko dipasangkan melawan Portugal di babak perempat final. Dengan Portugal memberikan kemenangan telak 6 - 1 melawan Swiss, ada harapan bahwa pelanggaran Portugis akan terlalu berat untuk ditanggung oleh Atlas Lions.

Namun, tim Afrika sekali lagi membuktikan bahwa orang yang tidak percaya salah lagi karena mereka berhasil menahan Seleção das Quinas di seluruh pertandingan, sambil mengatur gol mereka sendiri untuk merebut permainan 1 - 0 di waktu reguler. Kemenangan ini membuat Maroko menjadi tim Afrika pertama yang berhasil mencapai Semifinal Piala Dunia.

Bisakah Prancis mencapai final berturut-turut?

Apa yang bisa dikatakan tentang sisi Prancis ini yang belum pernah dikatakan? Tidak hanya juara yang kembali menyingkirkan kutukan juara yang kembali dengan berhasil mencapai semifinal, tetapi mereka telah melakukannya dengan secara rutin terlihat seperti tim terbaik di turnamen secara keseluruhan.

Ini adalah bukti rasa malu atas kekayaan yang dibanggakan Prancis dalam pemilihan mereka bahwa, bahkan dengan lebih dari setengah lusin pemain tim utama yang cedera, Les Bleus kurang di departemen mana pun selama piala.

Banyak yang khawatir ketika pemenang Ballon D'Or Karim Benzema dikeluarkan dari turnamen hanya beberapa minggu sebelum dimulai, karena dia adalah salah satu pemain kunci dalam serangan Prancis. Namun, orang dapat dengan mudah berargumen bahwa kehadirannya tidak terlalu dirindukan karena baik Oliver Giroud dan Mbappe telah meningkatkan tugas mencetak gol mereka saat dia absen, mencetak 9 gol gabungan di antara mereka.

Menghadapi Inggris di Perempatfinal jelas merupakan ujian terbesar yang dihadapi Prancis sejauh ini. Sementara penalti yang gagal mungkin menjadi perbedaan di akhir pertandingan, Prancis tidak pernah benar-benar terlihat dalam bahaya tersingkir selama pertandingan ini.

Membuka skor di menit ke-17 melalui serangan jarak jauh oleh Tchouameni, Prancis memegang kendali untuk sebagian besar pertandingan saat mereka berkali-kali menggagalkan permainan menyerang Inggris. 

Namun, pada menit ke-52, Saka dinilai telah dijegal oleh pencetak gol Prancis Tchouameni di kotak terlarang, memberi kesempatan bagi Harry Kane untuk mengonversi penalti dan menyamakan kedudukan. Pertandingan dibuka setelah itu dan kedua tim memiliki beberapa peluang bagus untuk membuat tim mereka unggul, karena Saka terus membuat kekacauan di sayap kanan.

Pada menit ke-78 Prancis akhirnya memecah kebuntuan saat tendangan sudut yang gagal kembali ke area penalti, di mana Giroud menyundul bola melewati Pickford untuk membuat Prancis unggul sekali lagi.

Inggris akan memiliki satu peluang terakhir yang luar biasa untuk menyamakan kedudukan ketika Hernandez secara misterius menjegal gaya Mount NFL di dalam area dengan bola tidak berada di dekat, membuat Inggris mendapat penalti lagi. Kali ini, bagaimanapun, itu tidak terjadi ketika Harry Kane menembakkan bola melewati mistar dan mengakhiri aspirasi Inggris.

Sementara sebuah gol kemungkinan besar akan mendorong permainan ke perpanjangan waktu, Prancis tidak pernah memiliki skor melawan mereka di seluruh pertandingan dan meskipun upaya Saka di sayap kanan, mereka tidak pernah benar-benar terlihat dalam bahaya kehilangan pertandingan.

Favorit atau Underdog? Serangan atau Pertahanan?

Hanya kebobolan satu gol dalam lima pertandingan mereka, pertahanan Maroko telah menunjukkan dirinya sebagai salah satu yang paling berbakat dan disiplin dalam sepak bola internasional. Selain gol bunuh diri versus Kanada, mereka belum kebobolan satu gol pun sepanjang perjalanan mereka.

Sementara mereka berhasil mencapai prestasi mengesankan dengan menutup penyerang Spanyol dan Portugal di babak sistem gugur sebelumnya, pertahanan Maroko akan menghadapi tantangan terbesarnya saat melawan Prancis. Pelanggaran Prancis - bahkan tanpa Benzema - terbukti menjadi salah satu yang paling mematikan dan berbakat di seluruh turnamen, mencetak rata-rata 2,2 gol per pertandingan.

Pada akhirnya, kunci dari pertandingan ini adalah apakah Maroko dapat menetralkan pertahanan Prancis cukup lama untuk mencetak gol mereka sendiri, atau membawa permainan ke adu penalti dan berharap keajaiban lainnya.

Meskipun tentu saja merupakan tugas berat bagi Maroko untuk melakukan ini, di peluang 4,15 di Paf, Maroko lolos ke final sepertinya nilai bagus bagi mereka yang menyukai cerita Cinderella.

About the author
Rizki Wahyudi
Rizki Wahyudi
About

Dari jalan-jalan ramai Surabaya, Rizki adalah pelopor dalam dunia strategi kasino online, menggabungkan nilai-nilai tradisional Indonesia dengan tren permainan global. Dikenal karena kejelasan dan antusiasmenya, dia adalah beacon bagi banyak pemain Indonesia yang memasuki kasino digital.

Send email
More posts by Rizki Wahyudi
ThunderPick
Bonusnya $2.000

Berita terbaru

Menyelami Sensasi: Pilihan Taruhan Doubledogdare Keeneland Mendatang
2024-04-18

Menyelami Sensasi: Pilihan Taruhan Doubledogdare Keeneland Mendatang

Berita